Ciri dan Kaidah Kebahasaan Teks Cerita Sejarah

Kaidah Kebahasaan Teks Cerita Sejarah

Kaidah kebahasaan teks cerita sejarah - Teks - teks dalam pelajaran Bahasa Indonesia, biasanya memiliki aturan dan syarat yang harus di pahami. Dari beberapa teks yang ada contohnya teks ceramah, teks cerita sejarah dan lainnya.

Nah, dalam proses pembuatan sebuah teks penulis harus memperhatikan kaidah - kaidah yang harus diperhatikan. Salah satunya, kaidah kebahasaan pada setiap teks salah satunya teks cerita sejarah. Untuk kali ini, kita akan membahas mengenai kaidah kebahasaan teks cerita sejarah.

Teks sejarah sendiri merupakan sebuah teks yang berisi mengenai peristiwa - peristiwa yang cukup bersejarah. Biasanya yang diceritakan sebuah fakta yang telah terjadi pada masa lampau serta memiliki sebuah nilai sejarah.


Kaidah Kebahasaan Teks Cerita Sejarah


Sejarah - sejarah yang terjadi di dunia bisa dituangkan dalam teks untuk memberikan pemahaman terhadap banyak orang. Segala kejadian faktual yang terjadi pada masa lampau serta memiliki nilai sejarah ketika dibuat teks maka disebut cerita sejarah.

Dalam membuat teks cerita sejarah bisa dilakukan oleh semua orang. Namun, sebelum itu kita perlu tahu mengenai aturan dalam membuatnya. Salah satunya adalah kaidah kebahasaan teks cerita sejarah. Berikut ini ulasan-nya;

Baca juga : Ciri Kaidah Kebahasaan Teks Ceramah beserta Contohnya

1. Pronomina atau kata ganti adalah kata yang digunakan untuk menggantikan benda dan menamai seseorang atau sesuatu secara tidak langsung. Kata ganti atau pronomina ini bisa dibedakan menjadi 6 jenis. Berikut ulasan-nya;
  • Kata ganti orang (pronomina persona), Contoh; Aku, Saya, Kamu, Kalian, Dll
  • Kata ganti petunjuk, Contoh; Di sana, Situ, Ini, Dll
  • Kata ganti pemilik, Contoh; Milikku, Sepeda-mu, Dll
  • Kata ganti penanya, Contoh; Apa, Kapan, Mengapa, Dll
  • Kata ganti penghubung, Contoh; Yang, Serta, Dll
  • Kata ganti tak tentu, Contoh; Barang siapa
2. Frasa Adverbial adalah sebuah kata yang bertujuan menunjukan suatu kejadian atau peristiwa, waktu, dan tempat.

3. Verba Material adalah kata yang berfungsi untuk menunjukkan suatu aktivitas yang dilakukan oleh partisipan. Biasanya menunjukan perbuatan fisik atau peristiwa, contohnya menulis, mengepel, menyapu. (Pahami: Pengertian Verba Pewarta dan Contohnya)

4. Konjungsi Temporal atau kata sambung waktu adalah berfungsi menata urutan peristiwa yang diceritakan. Umumnya banyak menggunakan kata penghubung temporal.

#Ciri kebahasaan teks cerita sejarah

Selain kaidah kebahasaan, ciri - ciri kebahasaan dari teks cerita sejarah juga patut anda ketahui. Ada beberapa ciri - ciri yang biasa termuat dalam sebuah cerita sejarah yang ditulis oleh di penulis.

Ciri kebahasaan dari teks ini biasanya hampir mirip dengan kaidah kebahasaan dari teks ini sendiri. Lalu seperti apa ciri - ciri tersebut? langsung saja berikut ini merupakan beberapa ciri yang harus anda ketahui.

1. Konjungsi temporal adalah konjungsi atau kata hubung yang mengaitkan atau menghubungkan waktu antara 1 peristiwa dengan peristiwa lain. Maka dari itu, konjungsi ini pasti akan berkaitan dengan waktu.

2. Nomina (Kata benda) adalah kata yang menyatakan nama dari seseorang, tempat, atau semua benda dan segala yang di benda-kan.

3. Verba (Kata kerja) adalah menyatakan suatu tindakan, keberadaan, pengalaman, atau pengertian dinamis lainnya. Jenis kata ini umumnya menjadi predikat dalam suatu frasa atau kalimat.

4. Nominalisasi adalah penggunaan verba (kata kerja) atau adjektiva (kata sifat) sebagai nomina (kata benda), dengan atau tanpa perubahan morfologis, sehingga kata tersebut dapat bertindak sebagai kepala dari suatu frasa nomina.

Nah, itulah sedikit pembahasan mengenai kaidah kebahasaan teks cerita sejarah yang perlu anda ketahui. Sebelum membuat teks sejarah, ada baiknya anda memperhatikan berbagai kaidah yang harus digunakan.

Setelah memahami, silakan deh buat sebuah cerita sejarah yang mungkin anda suka. Ada banyak cerita sejarah yang bisa anda angkat dalam tulisan anda. Sekianlah dari kami, semoga dengan ulasan di atas bisa bermanfaat buat anda.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel