Ads 720 x 90

Fungsi Batik secara Estetis dan Praktis dari Motif Batik

Fungsi Batik

Fungsi batik - Kebudayaan di Indonesia terdapat berbagai macam, dari mulai musik, gambar, tarian dan lainnya. Di setiap daerah biasanya memiliki ciri khas kebudayaan yang berbeda - beda dan memiliki nama yang unik tentunya. Untuk di daerah Jawa Tengah salah satu kebudayaan yang paling terkenal adalah batik-nya.

Batik menjadi ciri khas masyarakat Yogyakarta, Solo, Pekalongan dan daerah Jawa Tengah lainnya. Pada zaman dulu, fungsi batik digunakan berbagai macam kegiatan. Dan kali ini, kita akan membahas mengenai fungsi batik secara estetis dan praktis dan berbagai motif batik.

Batik sangat terkenal, sebab motif - motif yang dikerjakan terkenal yang indah dan penuh makna di dalamnya. Tak jarang, satu lembar kain atau baju batik bisa dihargai mencapai jutaan rupiah terutama batik tulis.


Fungsi Batik secara Estetis dan Praktis dari Motif Batik


Pemakaian batik, sebenarnya memiliki fungsi - fungsi tertentu yang didasari dengan motif si batik tersebut. Ya, penilaian fungsi batik juga bisa didasari dar nilai estetis dan praktis dan macam - macam motif.

Sering kali, setiap motif batik digunakan untuk berbagai macam fungsi. Ada beberapa digunakan sesuai nilai estetis-nya atau pun praktis-nya. Langsung saja berikut ini merupakan fungsi batik.

#Secara estetis dan praktis
  • Estetis adalah fungsi dari batik yang digunakan sebagai hiasan alias memperindah suatu benda. Biasanya akan memiliki pola atau motif batik yang sangat unik dan indah. Untuk setiap daerah di Indonesia, memiliki motif yang tampak berbeda - beda.
  • Praktis adalah fungsi dari batik yang berfungsi sebagai terapan terhadap kehidupan manusia. Penerapan dari batik dalam kehidupan seperti pakaian, taplak, sarung bantal dan lainnya yang terbuat dari kain batik.
Jadi, nilai estetis bisa dibilang memiliki pandangan sebagai hiasan atau penambang keindahan dari suatu benda. Sedangkan praktis, lebih menekankan pada fungsi dari batik terhadap kehidupan sehari - hari manusia.

#Fungsi batik dari berbagai motif batik

Nah, di setiap daerah biasanya memiliki pola atau motif batik yang berbeda - beda alias memiliki keunikan tersendiri. Bahkan, di satu daerah juga terdapat beragam motif yang digunakan untuk berbagai fungsi kehidupan.

Kadang kala, beberapa motif batik bisa memiliki makna yang sangat sakral di dalamnya. Langsung saja, berikut ini pembahasan mengenai fungsi batik menurut motif-nya.

1. Parang rusak

Motik batik yang mirip dengan parang ini sering digunakan sebagai busana di dalam kraton. Oleh karena itu, biasanya batik ini memiliki nilai yang cukup sakral. Ketika seorang memakai motif ini, bisa dikenali dari mana ia berasal apakah kraton Jogja atau Solo.

2. Parang barong

Motif batik parang barong, berfungsi sebagai busana untuk meditasi. Banyak bangsawan yang menggunakan motif ini dalam upacara keagamaan hal ini karena memiliki nilai yang sakral. Kata parang barong sendiri berasa dari kata 'batu karang' dan kata 'barong' yang berarti singa.

3. Sekarjagat

Untuk motif sekar jagad ini memiliki makna kecantikan dan keindahan dari si pemakai batik dengan motif ini. Makna lainnya, adalah motif yang menggambarkan keragaman seluruh dunia. Hal ini berasal dari kata 'Kar' = peta dan 'Jagad' = dunia yang berarti peta dunia.

4. Parang Klitik

Selanjutnya, motif batik parang klitik yang juga memiliki fungsi yang tinggi. Motif batik ini sendiri sebagai simbol perilaku yang halus dan bijaksana. Serta motif ini hanya digunakan oleh para putri raja.

5. Parang Slobog

Di dalam motif parang slobog, sebenarnya menggambarkan keteguhan, ketelitian dan kesabaran. Untuk fungsi, motif batik ini digunakan ketika upacara pelantikan jabatan atau lainnya. Dikenakan-nya parang soblog diharapkan pemimpin yang dilantik dan menjalankan tugasnya dengan baik.

6. Poleng

Fungsi dari batik poleng di Bali adalah sebagai pertanda bahwa tempat tersebut adalah istana dari kerajaan roh. Motif dari batik poleng menggambarkan dari sifat kejujuran serta keseimbangan, dipercaya dan berani.

7. Kawung

Di dalam motif batik kawung tersimpan harapan agar supaya manusia selalu mengingat asal mula dirinya. Motif ini banyak dikenakan oleh penjabat - penjabat di area keraton sebagai cerminan pribadi sebagai pemimpin yang bisa mengendalikan hawa nafsu.

8. Mega Mendung

Motif batik dari mega mendung adalah melambangkan awan pembawa hujan yang telah dinanti - nanti. Fungsi mega mendung pada zaman dulu sebagai busana di sekitar kerajaan atau keraton. Namun, sekarang sudah banyak dikenakan oleh masyarakat luas.

9. Sido mukti

Batik dengan motif sido mukti berfungsi sebagai pakaian yang dikenakan dalam acara perkawinan oleh pengantin. Motif ini sendiri memiliki makna sebagai harapan terhadap masa yang akan datang supaya diberikan kehidupan yang baik.

10. Sido asih

Motif ini melambangkan bahwa kehidupan manusia dipenuhi dengan kasih sayang sehingga kehidupan berjalan tenteram. Batik jenis ini sering digunakan sebagai busana pada malam pengantin.

11. Sido mulyo

Dalam motif batik ini memiliki harapan supaya keluarga baru yang dibina  memperoleh kemuliaan yang baik. Motif seperti ini juga sering dikenakan dalam acara pernikahan dalam adat jawa.

12 Truntum

Motif batik truntum berfungsi sebagai busana ketika dilakukan upacara midodareni yang dikenakan oleh orang tua. Batik truntum sendiri memiliki makna berupa harap supaya tidak ada perselisihan antara ibu dan bapak dalam menjodohkan anak-nya.

13. Sido luhur

Pemakaian batik sido luhur ini, pemakai mengharapkan untuk isa mencapai kedudukan yang tinggi atau sebagai panutan masyarakat. Oleh karena itu, motif seperti ini banyak dikenakan oleh para penjabat.

14. Sido wirasat

Motif batik sido wirasat sendiri adalah gabungan dari motif batik cakar, truntum, sido luhur dan sido mulya. Di dalamnya, bermakna supaya keinginan dikabulkan serta meminta permohonan petunjuk dari Allah. Motif seperti ini juga masih dikenakan dalam lingkup acara pernikahan.

Nah, itulah beberapa penjelasan mengenai fungsi batik secara estetis dan praktis secara menurut motif batik-nya. Ada banyak sekali motif batik yang ada di Indonesia, sebab setiap daerah memiliki motif tersendiri.

Dan motif - motif batik yang ada tersebut memiliki fungsi yang bermacam - macam alias berbeda setiap penggunaan-nya. Sekianlah artikel kali ini, semoga ulasan dan penjelasan di atas bisa bermanfaat buat kalian semua.

Related Posts

Subscribe Our Newsletter